Ku Ingin Jadi Guru Terbaik Anakku

Salam Peduli Generasi, ayah bunda semua…..

Hari ini sy ingin berbagi pengalaman saya dan suami tercinta ttg konsep pengasuhan dan pendidikan yg kami pilih tuk akbar dan arsyad, jagoans yg dikaruniakn oleh Allah SWT kpd kami….

Akbar adl buah hati pertama kami, maka sejak awal kami berupaya serius menyiapknnya agar mjd jembatan kami ke surga.
Maka saat akbar masuk usia 2 thn, usia memulai stimulasi tuk gabung di komunitas, suami meminta sy resign dulu dari ngurusi mahasiswa dan buka PAUD sbg tempat akbar belajar. Alasan suami, saya bisa desain sendiri kurikulumnya dan memantaunya.
Saat akbar usia 5 thn, kami mulai serius cari ilmu ttg sekolah yg pas utk usia 6-12 thn. Kami memutuskn bahwa SD akbar musti boardingschool tahfidz dan SMP baru bersama kami.
Kami searching, nanya ke para senior yg kami pandang layak sbg tempat berguru, bahkan suami banyak diskusi dg para kyai sambil silaturahmi dan diskusi ttg dakwah….tentang sekolah tahfidz terbaik di negeri ini.
Latar belakang suami yg digembleng 3 tahun di SMA Taruna Nusantara dan halqoh di HT yg senantiasa menggugah kesadaran ttg kondisi umat membuat kami punya idealisme…..idealisme bahwa anak2 kita musti didesain mjd generasi terbaik berjiwa pemimpin. Maka, mencari lembaga pendidikan yg pas utk SD akbar mjd tidak mudah.
Akhirnya, melalui pencarian panjang…..kami pilih Ponpes tahfidz anak Arwaniyah di Kudus.
Rencana ini kami sampaikn ke akbar. Hingga saat masih di TK B, kalo ditanya akbar mau sekolah di mana…dia jawab mau di Kudus dan nanti besar mau kuliah jurusan aeronetika di Jerman biar bisa jd perancang pesawat pejuang Islam.
Dua bulan sebelum lulus TK, sy daftarkn ke ponpes Arwaniyah dg mantap. Pilihan ini krn banyak success story, ponpes ini menghasilkn hafidz cilik dan sekolah akademiknya pun mjd percontohan.
Satu minggu sebelum tes seleksi masuk, akbar diminta hafalkn QS Al Ma’arij oleh panitia PSB.
Dan hari-H tes seleksi pun tiba. Sampai di lokasi….subhanallah….ramai sekali. Calon siswanya dari sabang sampai merauke kayaknya ada dech….bahkan ada calon siswa dari Malaysia. Anak2 harus kami lepas bersama panitia, ndak tahu saia bagaimana model tesnya krn gak bisa ngintip. Prosesnya rapi…ini nambah keyakinan saya bahwa jika Allah ijinkn akbar belajar di sini, maka ini bagian dari ikhtiar terbaik kami sbg ortu memberikan pendidikan yg terbaik.
Yg lebih berkesan adl nasehat dari Pak Kyai tuk para ortu sambil menunggu hasil seleksi, kurang lebih intinya begini:
“Hafal Al Qur’an adl rejeki dari Allah SWT. Jika tidak diterima, jangan ortu memaksakn diri. Bukan berarti anak2 tidak mampu, tp ada tempat yg lebih pas utk anak2. Jangan ambisi ortu yg mendominasi dlm mndidik anak2, yg penting anak2 cinta Al Qur’an.”

Berikut proses seleksinya yg bertahap, bun…..
Tahap pertama kemandirian dan kemampuan menghafal ayat yg dikasih H-7. Bagi yg lulus, langsung karantina dua bulan nggak boleh ditengok. Lulus karantina, percobaan dulu 1 tahun. Baru keputusan lanjut tidak. Dan meskipun kuotanya utk 45 anak, namun yg diterima tidak mesti 45. Yg memenuhi standar kelayakan saja.
Saya kaget juga….deg….kalo akbar lulus berarti saya pulang sendirian ke Tangerang.
Ternyata….akbar lulus dan harus karantina dua bulan. Sore harinya sy tinggalkn Akbar, dia malah lambaikn tangan sambil senyum. Sy pulang sambil berurai air mata sepanjang perjalanan.

Dua bulan berikutnya…..
Hari yang ditunggu tiba. Sy dan suami berangkat ke Kudus dg kerinduan yg menggebu. Ketemu akbar…..Subhanallah….dia dah lancar baca Al Qur’an dan murojaah hafalannya.
Alhamdulillah…..akbar lulus dan karantina lagi 1 tahun.

Selama karantina 1 thn ini sambil sekolah SD kelas 1…..ortu wajib datang 1 kali per bulan di hari yg ditentukan. Konsultasi dg guru akademik, murobbi (yg mndampingi sehari-hari) dan ustadz liqo’ (yg tanggung jawab tahfidz). Hari Jum’at boleh telpon.
Hari-hari tanpa akbar…..di setiap doa saya menangis….mndoakn akbar agar dimudahkan belajarnya dan kami dikuatkn utk ikhlas. Tiap bulan saya nengok…..memantau perkembangannya. Ada kebanggaan menyimak hafalan akbar yg dimulai dari menghafal Juz 1.
Tapi sy tidak bisa tutup nurani, ada kerinduan juga dari akbar. Laporan akademik dan hafalannya bagus, namun murobbinya sampaikn kalo akbar pendiam, banyak main sendiri. Sy sempat kaget krn saat di rumah, akbar itu banyak bicara. Bahkan teman2 kerja juga halqoh ayahnya komentar bahwa akbar itu meski anak2 tp nyambung kalo bicara ma orang dewasa.
Kalau sy tanya, akbar betah tidak? Dia jawab: betah. Berjalanlah pendidikan akbar dari bulan satu ke bulan berikutnya. Hingga suatu hari pas jdwl nengok (sy lupa bulan ke brp)…..Akbar cerita ttg hantu, raksasa, dan cerita2 kurafat. Didongengin Ustadz katanya. Dan kemampuan bahasa Akbar sepertinya ada masalah. Akbar rada gagap bicaranya. Dia jg cerita kalau temannya dipukul Ustadz Liqo’ krn gak hafal2. Bulan berikutnya sy bawakan banyak buku2 cerita Islami yg edukatif ke pesantren. Saya terus pantau perkembangan Akbar. Hingga genap satu semester, bulan ke-6 special krn ayahnya ikut nengok bareng saya. Akbar sudah hafal 2 juz…..kebahagiaan tersendiri kalau target mendidik anak hanya melihat hasil tahfidz semata tanpa menelisik prosesnya. Namun hari itu….melihat kondisi fisik akbar yg sakit kulit, kurus, cekung matanya…..nurani kami sbg ortu kembali terusik. Bicaranya masih rada gagap. Ayahnya sempat nanya: Mas akbar betah tidak? Dia jawab: Betah, ayah…..
Tapi kami mesti memutuskan, ada ketakutan kami dzolim thd Akbar dan kami tidak mampu mempertanggungjawabknnya di hadapan Allah. Akhirnya kami mohon ijin utk membawa pulang Akbar dan mendampinginya di usia pra balighnya.

Hari-hari Akbar di rumah……ayahnya terlibat aktif dlm pengasuhan dan pendidikan Akbar, dan kini sudah ada adiknya….Arsyad.

💥💥💥
Bagi saya, bisa menyapa anak2 saat mereka bangun tidur adl nikmat yg luar biasa
Bisa memeluk mereka dan membisikkn kata-kata penyemangat saat mereka mengadukn sikap teman yg kurang pas adl nikmat luar biasa
Bisa sholat berjamaah kmdn mendhohirkn doa utk mereka dan mereka mendengarnya kmdn meng-amin-kan adl nikmat luar biasa
Bisa makan bersama mereka sambil menanamkn rasa syukur atas nikmat Allah adl nikmat luar biasa
Dan sepertinya……sy tidak akan rela peran tsb tergantikn oleh pihak lain
Maka bismillah….saya akan berupaya melayakkn diri utk tetap bisa mndampingi mereka
Karena akan ada masanya, mereka musti melanglang buana
Karena akan ada masanya, mereka hidup bersama keluarga baru mereka……

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s